Maenan Baru, Mendaki Gunung Gede!

Sebenarnya ini perjalan yg paling ditunggu-tunggu. Hampir 6 tahun lebih kita cuma traveling ke pantai atau sungai. Naik gunung? Sedikit was-was sebenarnya. Butuh ekstra energi untuk dapat sampai ke puncak, yang tentunya harus tracking dulu selama beberapa jam.

Bulan Juni kemarin, yang awalnya cuma nanya temen “minggu depan ada yang naik gunung g ya?”, tiba-tiba si temen langsung bilang. “Iya tuh, si Santi mau naik bareng temenya”. Tanpa basa basi langsung text Santi buat nanya info soal rencananya naik gunung gede.


Santi yang udah berkali-kali naik gunung gede udah hapal banget, track nya, persiapan apa aja sama perlu uang berapa. Pas kita text, dia semangat ngasih info ini itu, yang bikin kita jadi bingung soalnya perlengkapan traveling kita standar buat ke pantai bukan ke gunung.

Akhirnya, terpaksa harus sewa beberapa alat yang disaranin si Santi biar engga ngerepotin orang-orang disana. Kaya sleeping bag dan matras kita sewa, buat tenda, kita udah punya yang buat berdua :D. Tenda yang kita beli, punya cerita panjang banget, soalnya pas lagi mau traveling Bali – Lombok. Cerita ke dua pulau bersodara itu, bisa kalian liat disini.

Lanjut cerita, udah sewa alat-alat, seminggu sebelum berangkat kita olah raga ringan, soalnya dari beberapa sumber yang kita baca. Kalau naik gunung harus fit soalnya tenaga bakalan terkuras dan udara yang dingin bisa bikin hypotermia, nah loh. Karena ngerasa emang kita nol banget soal hiking, akhirnya kita pelajarin dasar-dasar naik gunung dan pertolongan pertama kalau terjadi hypotermia atau kecelakaan lain. Kalian yang baru pertama naik gunung, kita saranin deh. Jangan sok sokan, alam engga bisa dilawan, jaga-jaga aja biar traveling kalian nyaman. Baca-baca dikit lah biar kalau terjadi sesuatu ‘amit-amit’ kalian bisa langsung tanggap.

Kita berangkat dari Bandung hari jum’at dan macetnya minta ampun. Perjalanan pake bis tujuan cianjur-sukabumi. Terserah mau pake yang AC atau non-AC harganya beda 3.000 ini. AC 15.000 kalau yang non-AC 18.000. Waktu itu karena udah sore, kita akhirnya naik bis ‘seadanya’. Pokonya ada bis tujuan Cianjur-Sukabumi langsung naik, lupa nama bisnya apa 😀 dan ternyata bis itu non-AC pula, ditambah pake acara lari-lari segala dengan carrier segede gaban (punya santi) yang kita mah kecil-kecil 😛 . Karena macet pake banget, perjalanan yang harusnya 2 jam,  jadi 4 jam coba!! Itu sampe ramayana cianjur ya, belum dilanjut ke cipanas. Rumahnya si santi, soalnya kita ke pos pendakian besok paginya.

Dan ternyata, Cipanas itu enggak panas sama sekali. Dinginnya minta ampun, cerita pas kita lagi di Cipanas bisa kalian liat disini.

-I-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s