Suka Duka Belajar Surfing

Lagi enak-enak beresin skripsi tiba-tiba keingetan sama blog. Parahnya lagi, inget pas pertama kali kita tau ‘surfing’. Ya, kita emang rada-rada penasaran kalau ada hal baru yang sedikit menantang 😛 . Awalnya tau surfing ini pas kita udah beberapa kali ke pantai batu karas. Penasaran liat orang-orang yang asik banget pas mereka main surfing, udah gitu ada yang bikin penasaran. Mereka paddling (posisi renang tapi di atas surfboard) ke titik dimana ombak mulai pecah (kalau engga salah namanya ‘point break’, sorry kalau salah), nunggu sampe bener-bener nemu ombak yang menurut mereka cocok, balik badan (yang pasti sama boardnya 😀 ) ke arah pantai, udah gitu paddling lagi daaann.. menunggangi ombak pake surfboard. Itu di ulang terus, terus dan terussss.. sampe beberapa jam.

Oke, pikir saya, pasti ada yang bikin mereka sampe rela bolak-balik kaya gitu. Karena masih takut dan belum berani, waktu itu cuma liatin aja dan paling banter kita maenan bodyboard (sejenis surfboard tapi bahannya foam, lebih kecil, seukuran badan karena pakenya tiduran, bukan berdiri kaya main surfing). Itu udah asik menurut saya, cari ombak (engga terlalu ke tengah kaya surfer-surfer), terus sok-sokan nyari ombak yang mulai pecah dan melunnncccuuurrr.. Beberapa kali emang susah, insting belum terlatih buat milih ombak, kadang bodyboard saya engga gerak sama sekali, diem di tempat dan kaya orang bego.

bodyboard sunset

Setelah kejadian itu, beberapa bulan kemudian, kita balik lagi ke pantai batu karas. Kali ini bener-bener udah engga bisa ditahan lagi, penasaran menjadi-jadi, pas kebetulan ombak lagi lumayan bagus. Sambil ngitung duit (karena harga sewa surfboad 50ribu satu hari penuh) akhirnya saya sewa tuh papan surfing dengan ijin dari si D yang pastinya harus sendirian dulu main-main di pantainya 😀 . Engga pengen gerasak-gerusuk dan nyadar diri karena baru pemula, hampir setengah jam ngobrol dulu sama yang jagain penyewaan surfboadnya, sebenernya udah sering ngobrol sama surfer-surfer di batu karas tentang cara ngambil ombak, paddling atau keselamatan pas main surfing tapi kali ini beda. Ini dimana saya bener-bener mau praktekin langsung, ngobrol jadi tambah serius dan saya perhatiin apa yang diomongin. Parahnya lagi, saya engga ambil ‘lesson’ karena.. tau sendiri lah harus bayar lebih kalau mau lesson, buat fee yang ngajarin kita di laut nanti.

Detik-detik menuju aksi pertama saya bertemu laut. Surfboard masih di waxing, (diolesin semacam lilin gitu, biar engga licin pas berdiri), saya mulai ikut merab-raba juga si surfboard, semacam kenalan gitu *lebay 😀 . Udah beres di-waxing, tali yang terpasang di surfboard, sisi lainnya saya ikatkan di kaki (bukan ditangan kaya bodyboard dan itu arahan dari surfer lain 😀 ) , pamitan dulu ke si D dan.. saya berjalan lewatin orang-orang, tangan kanan nenteng surfboard sampai titik sini aja udah deg-degan minta ampun, semua mata seperti tertuju pada saya, ombak kaya ngomong “ayo sini cepet, naikin gue, naikin gue!!” 😀 😀

“bleeuupp”, suara yang terdengar pas saya ‘taro’ surfboard di atas air laut, mengambang (iyalah kalau engga, g bisa pake main surfing 😛 ). Orang-orang yang biasanya paddling dari titik saya ‘taro’ surfboad, saya sengaja engga. Soalnya baru pertama, jadi jalan aja ke arah ombak (yang udah pecah jadi buih tapi masih punya tenaga buat pemula kaya saya). Nunggu.. nunggu dan nunggggu.. cukup lama. Karena saya tau dari main bodyboard, ombak yang pas bakalan dorong papan surfing jauh ke pinggir pantai. Akhirnya ombak datang, meskipun udah berbentuk buih tapi lumayan besar, buru-buru saya naik ke atas surfboard (yang sedari tadi saya pegang dan berdiri disampingya, engga berani naik karena takut engga seimbang, malah jatoh ntar, susah deh kalau ada ombak 😛 ) benerin posisi badan, paddling sekuat tenaga (itu yang saya dapet dari obrolan sebelumnya) daaannnn.. GAGAL. Papan malah tersungkur ke depan, otomatis saya kalang kabut dalem air, mana kaki kebawa sama papan yang udah duluan ke depan, kacamata lepas engga tau kemana (bukan kacamata item buat gaya 😀 , minus mata saya udah lumayan gede, kalau dilepas, jadi burem nanti) . Akhirnya, bisa bangun ke posisi berdiri lagi dengan papan surfing di gandeng sama saya. Dari situ, gimana caranya harus bisa berdiri diatas surfboad, walaupun tanpa kacamata karena udah ilang ditelan ombak. Saya balik lagi ke arah laut, nyari ombak lagi yang pas, tersungkur lagi, balik lagi, nyari lagi ombak, masih sama, terus-terusan kaya gitu, akhirnya cape juga. Ke pinggir dulu, datengin si D yang dari tadi liatin dari pinggir takut saya kenapa-kenapa, santai, minum dulu, ambil roko dan waktu itu pas tengah hari. Perut udah keroncongan banget, diputuskanlah buat lanjutin nanti sore (papannya engga usah bayar lagi untungnya), menuju ke RM. Kang Ayi dan makan lahap banget, makan nasi goreng yang enak se’batukaras’ . Saking kenyangnya buru-buru balik ke penginapan, zat besi udah naik ke mata yang bikin jadi berat banget dan tidur siang pun terlaksana.

Kelanjutan ceritanya bisa kalian baca disini 🙂

Advertisements

4 thoughts on “Suka Duka Belajar Surfing

  1. Pengen surfing tapi belum mencoba. Dan semoga suatu saat bisa. Amin

    Like

  2. Buat surfing di Indonesia yang paling mantab itu di Mentawai, naik pesawat ke Padang trus lanjut deh naik perahu ke kepulauan cantik ini. Turis2x asing sampai dibela2xin ke sana cuma buat surfing…tapi ombaknya lebih besar kali ya….

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s