Tradisi Unik Bulan Ramadhan

Kalau lagi bulan Ramadhan kaya gini, suka inget taun kemarin. Kita tinggal satu bulan di daerah pamanukan. Daerah ini ada di Pantai Utara, tempatnya strategis banget soalnya di laluin sama mobil-mobil besar yang dari jakarta mau ke daerah jawa tengah atau sebaliknya. Ya, mungkin untuk sebagian orang strategis soalnya bisa buka usaha kaya warung, rumah makan atau tempat istirahat buat supir-supir. Kira-kira gitulah sedikit gambaran tentang pamanukan.

Waktu itu kita lagi ada tugas buat ngajarin orang tua atau anak muda yang belum bisa baca nulis (melek aksara). Kebanyakan yang kita ajarin sih orang tua umuran 30 tahun ke atas soalnya anak mudanya banyak yang engga mau ikut, malu mungkin ya. Kebetulan waktu itu bulan ramadhan, jadi mau enggak mau harus menyesuaikan sama keadaan. Kalau siang hari sih biasa aja tapi keunikan-keunikan tuh pas sore, malam sama subuh, pas waktu sahur. Bikin jadi keinget-inget terus dan ada aja yang bikin lucunya.

Kalau sore nih, anak-anak mudanya pada ngumpul di tempat-tempat yang ‘kayanya-emang-tempat-nongkrong’ wajib kalau lagi ngabuburit. Hampir sepanjang jalan yang pinggirnya sawah berhektar-hektar, banyak gerombolan atau pasangan anak muda yang lagi nongkrong-nongkrong, ada juga anak muda lain yang kebut-kebutan motor dan kegiatan lain yang bisa dilakuin disitu (kecuali makan :D)

Sambil nyari jajanan, kita muter-muter daerah pamanukan yang segitu-gitunya. Sampe pasar, jalanan macet banget ternyata pusat jajanannya ada di depan pasar. Banyak yang buka lapak dadakan buat tajil, bahkan makanan berat juga ada. Jadi deh kita nyari-nyari makanan disitu. Bingung ditambah macet pula, mana perut semakin berontak liat makanan yang berjejer.

Yang unik lagi di daerah pamanukan (menurut kita unik karena enggak ada di bandung), pas lagi teraweh. Biasanya di beberapa masjid di daerah kita jarang banget ada yang ceramah sebelum solat. Kalau di bandung atau beberapa tempat yang saya tau, biasanya kan ceramah dulu baru solat taraweh (tempat kalian gitu enggak sih?). Nah, yang bikin kaget, pas lagi solat taraweh, orang-orang bilang Amin pas selesai Al-Fatihah itu kenceng banget, banget dan cepet. Saya yang biasa di bandung dan teman-teman yang lain ngerasa aneh juga. Bilang Amin-nya itu mirip teriak.

Ini yang terakhir, yang unik dari daerah pamanukan. Kita biasa tidur malem banget soalnya kan harus ngajar ibu-ibu dulu nulis sama baca, beres itu baru meeting buat evaluasi, baru deh tidur. Kalau enggak ada yang buka topik pembicaraan lain, kalau ada. Yaudah berarti begadang sampe sahur :P.

Kira-kira udah deket mau lebaran, satu apa dua minggu gitu ya, lupa. Sekitar jam 2 subuh ada yang nyalain musik, keras banget kaya lagi konser musik metal tapi lagu yang dibawainnya lagu-lagu jawa sunda khas pantura. Karena belum tau, kita semua bangun dan engga berani keluar. Takut mahluk ‘halus’ pikirnya dan ngelanjutin tidur soalnya sahur masih lumayan lama (biasanya sahur jam 3.30)

Hari berikutnya, sama jam 2 subuh, ada lagi kaya gitu tapi sekarang lagu yang di bawainnya dangdutan. Wah.. penasaran saya muncul, buka mata, nyingkapin selimut langsung keluar rumah. Kebetulan ada warga yang lagi ronda. Saya sih liat sekilas, musik itu asalnya dari rombongan orang sekitar 10-15 orang dengan bawa speaker di atas gerobak dan pake lampu minyak buat nerangin jalan. Masih penasaran, akhirnya nanya tuh ke warga yang lagi ronda.
“Ada apa Pak?”, tanya saya.
“Itu De, biasa orang-orang bangunin sahur”, jawab si bapak dengan muka yang girang liat saya kebingungan.
“Hah, serius Pa? Itu tiap bulan puasa kaya gitu?”, lanjut nanya lagi karena masih penasaran.
“Iya, itu setiap tahun kaya gitu. Bukan orang-orang dari desa ini tapi dari desa sebelah De. Mereka ngamen!”, jawab si bapa dengan aksen sunda-jawanya.

What? Ngamenn? Subuh-subuh kaya gini? Karena penasaran saya malah jadi ngobrol sama si bapa. Lama, sampe temen-temen manggilin buat ngajak sahur. Ternyata, warga di desa itu udah biasa didatengin ‘rombongan’ pengamen yang dateng subuh-subuh dari desa lain. Karena ngerasa membantu bangunin warga buat sahur, makannya mereka biarin aja. Itung-itung jaga keamanan juga katanya. Dan, setiap 3 hari sebelum lebaran, ‘rombongan’ pengamen itu dateng tapi pagi atau siang hari buat minta ‘balas budi’. Warga biasanya ngasih uang, makanan atau hasil tani ke mereka. Sebagai ucapan terima kasih katanya.
“Iya kita biarin aja, soalnya mereka bantu kita bangunin sahur, lagi pula ini udah tradisi De setiap tahun” kata si bapa.
Sambil tersenyum dan enggak habis pikir, saya pamitan buat makan sahur bareng temen-temen. Unik, kreatif atau inspiratif? Itu yang jadi pertanyaan saya. Selalu aja ada yang unik dari Indonesia. Apa pun itu, selama kita melihat sisi positifnya bakalan jadi menyenangkan dan ngasih aura positif sama diri sendiri.

Kapan-kapan kalau ke daerah pamanukan, sempetin deh buat sahur disana :D. Atau ada yang udah pernah rasain keunikan-keunikan ramadhan di pamanukan?

Selamat berpuasa. Semoga hikmahnya membuat kita jadi lebih baik di masa depan.
-I-

Advertisements

3 thoughts on “Tradisi Unik Bulan Ramadhan

  1. Mas, boleh kasih tau nama daerah yang suka ada pengamen sahur itu? kebetulan saya ditugaskan meliput jalur mudik Pantura mulai H-7 nanti dan disuruh meliput hal-hal unik disana. terima kasih.

    Like

    • Di desa Pamanukan Sebrang mas dan beberapa desa lain juga ada. Bisa kirim email aja, nanti saya kasih nomer kontak orang sana. Biar bisa dapet momennya.
      Terima kasih sudah berkunjung 🙂

      Like

  2. Unik banget tradisinya… 🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s