Dinginnya Cipanas, Titik Awal Pendakian Gunung Gede

Ini adalah lanjutan dari cerita perjalanan saya ke Gunung Gede Pangrango, cerita sebelumnya bisa kalian baca disini

Kita sampe di Ramayana Cianjur sekitar jam 21.00. Turun dari bis kita langsung pindah ke angkot jurusan Cianjur-Cipanas. Oh ya, kalian perlu ekstra hati-hati kalau naik angkot jurusan ini, soalnya kenapa? Jalan yang bakalan dilaluin kurang penerangan dan sepi, usahain bareng temen atau paling engga nyari angkot yang penuh. Biar engga was-was.
Setengah jam di angkot, cuma ada kita bertiga ditambah dua orang ibu-ibu yang naik barengan dari Cianjur. Engga langsung ke rumah Santi tapi kita ke minimarket dulu buat beli perbekalan besok. Beres ‘belanja’ kita langsung naik lagi angkot buat sampe ke rumah Santi. Jarak dari minimarket ke rumah Santi cuma 10 menit tapi..
 “Neng, muter heula nya ka luhur?(Kak, Putar arah dulu ya ke atas?)” Kata si emang supir. Mau engga mau, si D, Santi dan beberapa cewe barengan ngomong iya. Karena saya ngerasa COWO. Jadi diem aja. Ya, diangkot cuma ada kita bertiga sama satu penumpang cewe. Tau alesan supir angkot ini puter arah? Mau jemput keluarga, ada 2 anak dan 1 ibu-ibu yang kayanya temen si supir ini. Aduhh.. udah tau badan kita pegel-pegel habis naik bis tadi, si emang supir kaya ngajak berantem secara engga langsung.

Akhirnya nyampe juga ke rumah Santi, harus jalan dulu sekitar 10 menit, yang sebelumnya kita beli martabak di persimpangan jalan buat ganjel perut 😀 . Makan malem bareng keluarga Santi, istirahat sebentar dan.. packing lagi. Soalnya dari Bandung kita packing seadanya jadi harus dirapihin lagi biar muat semua sama ‘belanjaan’ yang tadi kita beli. Seperti biasa, zat besi udah naik ke mata. Ngantuk banget, mau tidur gelisah (efek kalau mau traveling). Jadi kita bertiga malah ngobrol dulu sampe jam 12 malem sebelum akhirnya semua tertidur dengan mimpi-mimpi naik gunung keesokan harinya.
Dinginnya wilayah Cipanas sampe nusuk ke kulit, untung selimut tebel cukup membantu. Tidur pun nyenyak tanpa ampun sampe pagi.

Rencana awal, kita janjian sama temen-temen yang lain di pusat kota Cipanas jam 8 pagi. Tapi dapet kabar kalau SIMAKSI masih harus diurus. Jadilah ngaret sampe jam 11 siang. Untungnya, rumah Santi asik baget. Depan rumah ada kolam ikan yang ikannya gede-gede banget. Buset pokonya kalau digoreng 😛 . Kita akhirnya yang jarang liat kaya gitu, jadi maenan dulu. Belum lagi hamster-hamster peliharannya. Ada 4 ekor, dua indukan sama anak-anaknya yang masih pada kecil. (Hamsternya juga enggak kalah gendut sama ikan-ikannya). Kita juga masih sempet buat beres-beres lagi barang, tidur sampe 1 jam sebelum akhirnya pamit ke orang tuanya Santi dan lanjut ketemu temen-temen.

Kata orang, pengalaman pertama selalu saja ada sesuatu yang tak bisa terlupakan. Benar, saya merasakannya dan bukan menjadi ‘kapok’, pengalaman-pengalaman itu menjadi titik tolak untuk terus melangkah. Salah satu pengalaman yang enggak bisa dilupain pas lagi di perjalanan ke pos pendakian adalah si angkot yang menyerah karena jalan yang dilaluin rusak parah, berhubung kita lewat gunung putri yang emang terkenal jalannya yang rusak sebelum sampai pos pendakian.

Mau tau rasanya pertama kali naik gunung kaya gimana, bisa kalian baca disini.

Ikan Mas 'Mangap'

😀 Mulutnya aja segede gitu

'Big' Hamster with Her

Tuh kan, hamsternya gendut 😛

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s