Traveling Libur Lebaran

Perjalanan beberapa tahun lalu. Dimulai ketika kita udah kebosenan sama aktifitas kuliah, akhirnya tercetuslah buat traveling ke tempat yang enggak terlalu jauh tapi ‘cukup’ membuat otak jadi seger lagi. Setelah googling dan cari info sana sini. Akhirnya pilihan kita jatuh ke daerah Jawa Tengah, tujuan awal Kep. Karimun Jawa tapi siapa yang sangka kita malah terdampar di beberapa kota selama perjalanan. Masalah? Enggak sama sekali, kita benar-benar menikmati. Masalah timbul pas liat isi dompet 😀

Perjalanan yang sudah terencana dengan matang harus di modifikasi karena waktu itu baru beberapa hari setelah lebaran. Tau sendiri kan, kalau udah lebaran segala harga naik, termasuk tiket kereta api ekonomi. Tips penting, kalau sekiranya keunagan enggak memungkinkan. Jangan sekali-kali traveling deket-deket lebaran. Imbas dari naiknya harga tiket, terpaksa harus rubah beberapa transportasi biar memungkinkan buat sampai ke Kep. Karimun Jawa dengan budget yang enggak terlalu tinggi.

Perjalanan di mulai dari stasiun Kiaracondong (stasiun buat kereta-kereta ekonomi ngetem) dengan tujuan Kroya. Jangan tanya ada apa di Kroya, saya sama sekali enggak tau. Soalnya perubahan jadwal bener-bener dadakan karena kereta tujuan Jogjakarta sudah full booked.

Matahari udah enggak ada, tinggal lampu kereta aja. Beberapa penumpang udah ada yang turun di stasiun-stasiun sebelumnya. Dan.. sampailah kita di Kroya, tepat jam setengah 9 malem. Backpack udah balik lagi di pundak, keluar dari kereta, biar enggak terlihat kaya orang linglung akhirnya kita ke toilet dulu buat setoran malam. Lumayan bikin enggak tegang.

Keluarlah kita dari stasiun Kroya, niat nyari makan dulu soalnya isinya udah keluar semua tadi, daripada masuk angin kan enggak asik. Tapi liat jam, takut kemaleman dan tambah bingung akhirnya kita tanya orang-orang sekitar. Niat buat makan malam pun terlupakan.

“Pa, maaf kalau bis jurusan semarang dimana ya naiknya?”, tanpa basa basi dan mikir lama. Soalnya semarang kota paling deket ke Jepara.
“Ade harus ke persimpangan jalan utama, terus dari situ naik bis jurusan Semarang”, jawab si bapa yang duduk diatas motornya sambil nunjuk ke arah barat.
“Oh, gitu. Makasih Pa”, langsung kita cabut ke arah jalan yang ditunjukin si bapa.
Lumayan ngeri juga sih, soalnya jalannya gelap dan sama sekali enggak ada penerangan. Belum lama kita jalan, si Bapa tadi nyamperin pake motor.
“Ayo Dek, naik ojek aja, jauh!”, ternyata si bapa tukang ojek 😀
“Enggak Pa, makasih, kita jalan aja!”, kita nolak dengan asumsi jalan utama enggak akan terlalu jauh dari stasiun.
Si bapa tukang ojek, terus ngikutin kita, sambil terus nawarin ojeknya dan kita tetep kekeuh buat enggak naik soalnya uang takut enggak cukup dan anggapan kita, si bapa bohong dengan bilang jaraknya lumayan jauh *suudzon tingkat tinggi.

Terus aja kita jalan, ko enggak nemu-nemu tempat buat bis berhenti atau ngetem ya? Resah pun mulai, keinget si bapa ojek tadi. Kaki udah mulai pegel. Mana perjalanan pake kereta tadi mengurus tenaga meskipun cuma duduk aja. Untung ada ‘bentor’ (becak yang dimodifikasi dan disatuin sama motor, jd enggak dikayuh tapi di gas) yang lagi ngetem pinggir jalan. Kita nanya lagi.

“Pak, maaf, kalau bis ke Semarang dimana ya Pak?” Dengan nafas masih terengah.
“Aduh Dek, masih jauh kalau dari sini, mending naik bentor aja! Jawaban sekaligus tawaran dari si bapa.
Kita enggak langsung naik tapi diskusi dulu, soalnya waktu itu ada 5 orang jadi perlu dua bentor.
Akhirnya udah diskusi, nego harga,  kita langsung naik ‘bentor’ si bapak yang mulai ngantuk nungguin kita diskusi *lebay. Dia manggilin dulu temen yang satunya karena kita bilang mau pake 2 ‘bentor’ aja, jadi satu ‘bentor’ 3 orang, satunya lagi dua orang. Lumayan ngirit lah.

Ini pengalaman pertama saya dan benar-benar baru tau, baru liat juga yang namanya ‘bentor’, di Bandung soalnya enggak ada, baru ada tahun-tahun sekarang, itu juga baru beberapa biji.

Perjalanan ke tempat Bus jurusan Semarang pun memakan waktu kurang lebih setengah jam, melewati pematang sawah yang gelap tanpa lampu penerang jalan. Oke. Pilihan bagus karena kita diatas ‘bentor’ sekarang meskipun dengan cahaya yang minim seperti lampu sepeda kumbang tapi si bapa dengan cekatan mengendarai ‘bentor’ kesayangannya. Terbayang rasanya kalau kita enggak nurut dan kekeuh buat jalan kaki :D.

Sesampainya di tempat bis, masih sempet-sempetnya minta foto dulu sama si bapa ‘bentor’, maklumlah pengalaman pertama naik bentor, biar ada kenang-kenangan. Setelah dadah-dadah sama si bapa, kita masih aja nunggu bis itu. Sampai 15 menit berlalu, munculah bis jurusan Semarang. Saya tau itu karena ada bapa-bapa yang teriak “Semarang, Semarang!!”. Hati senang karena sebentar lagi meninggalkan daerah ini tapi namanya masih musim libur lebaran, bis pun penuh sesak dan terpaksa saya dan teman-teman harus berdiri sampai daerah Kebumen, mana selama perjalanan macetnya minta ampun. Jurus tidur berdiripun saya keluarkan dan ternyata teman-teman pun begitu :D.

Dan, akhirnya saya dan teman-teman terdampar di Semarang, sebelum matahari terbit dan ayam jago berkokok. Semarang, menjadi saksi bisu kala itu.

Stasiun Kiaracondong Bandung

Pict by @dimasenjoyy

'Bentor', We'll miss you..

Nah kan, keliatan baru pertama naik ‘bentor’nya sampe minta foto segala. Pict by @dimasenjoyy

Advertisements

4 thoughts on “Traveling Libur Lebaran

  1. Keren banget pengalamannya…. saya jadi tahu bentor kayak gimana…tahun lalu sempet ke Semarang tapi cuma di sekitaran pusat kota terus lanjut ke Salatiga ke horse-riding school… Saya suka sama cara kamu bertutur di blog…mengalir dan jujur apa adanya, seru banget….

    Like

  2. BTW, saya mau travelling pas libur lebaran…. buat antisipasi sebisa mungkin nggak make jalur darat… apalagi antar daerah….cari lokasi yang akses ke bandara dekat dan praktis…. kalau mepet ya liburnya ke daerah lain sekitaran Asia Tenggara deh 🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s