This Time For ‘Mini Africa’, Taman Nasional Baluran

Gunung Baluran, Taman Nasional Baluran

The beautiful view of Mt. Baluran (Lupain komedonya πŸ˜› )

Di TN. Baluran ini ada beberapa spot yang paling famous dan kudu didatengin, pertama evergreen (pasti ngelewat) isinya hutan yang setiap tahunnya hijau, ngga kenal musim, meskipun kemarau dan pohon-pohon lain menguning atau mencoklat, pohon-pohon di evergreen ini bakal hijau terus, kurang tau juga sih kenapa-kenapanya. Pokonya pas lewat evergreen ini adyem bangyet! Plus anyak banget kupu-kupu kecil di sepangjang evergreen. Kedua adalah sang primadona Savana Bekol, dari pintu masuk ke savana ini jaraknya kurang lebih 14 km, waktu tempuhnya disesuaikan dengan metode nyetir dan lamanya foto-foto di sepanjang jalan. Menurut kita best time to visit TN. Baluran adalah ketika pertengahan atau ujung musim kemarau, sekitar bulan Juli-September, karena Afrika bangeeeett!! Pas daun pohon-pohonnya kering-kering cantik gitu. Dan savananya juga coklat! Ashoy deh!..Keitga adalah Pantai Bama! Iya, ada pantainya juga loh! Jadi jangan lupa bawa perlengkapan basah-basahan! Pantainya pasir putih, airnya tenang, nyaris ngga berombak. Sebenernya di TN. Baluran ini ada beberapa pantai yang bisa di datengin, yang konon terumbu karangnya masih bagus. Tapi karena terkendala waktu, hari itu kita cuma sampe Bama doang. Di Pantai Bama udah ada fasilitas buat wisatawan, ada beberapa penginepan yang bisa disewa, toilet umum, kantin, penyewaan alat snorkeling, canoe, dan boat buat trip ke pantai-pantai lain.

2014-08-27 15 resize

Di sepanjang jalan dari Savana Bekol sampe di pantai Bama kita disuguhin sama pemandangan yang endes bangetss!! Mulai dari ayam-ayam hutan di awal perjalanan, rusa jantan yang lagi nongki-nongki di bawah pohon rindang, elang jawa yang lagi terbang-terbang lucu, segerombolan rusa-rusa cute yang lagi asik gosip, sampe ada banteng-banteng gembul yang lagi asik cemal cemil, oya dan yang paling sering nongol di sepanjang perjalanan, monyet dan beberapa lutung! Yang perlu diperhatiin adalah, kita ngga boleh masuk ke dalem savananya. Jadi untuk foto-foto binatang-binatang itu kita ngga bisa terlalu deket, karena mereka bakal kabur. Siapin juga kamera dengan lensa tele atau dengan digital zoom yang bagus biar hasilnya juga ashoy πŸ˜€

2014-08-27 16 resize

Lanjut Pantai Bama! Ada beberapa hal yang kudu diperhatiin ketika kita sampe di Bama, pertama adalah watch out your bag and stuff! Pertama masuk kawasan Bama ini monyetnya banyaaaaaaaakkkk banget. Dan mereka lapar. Caper, kepo, pinter dan agresif banget. Meskipun udah diingetin beberapa kali kebodohan tetep terjadi. Setelah kita sampe di Bama dan parkir motor. Kita langsung kalap ke kantin karena kelaperan dan kehausan. 10 menit di dalem kantin, tiba-tiba 2 orang bapak-bapak heboh di luar gebah-gebah monyet yang ternyata ngerubunin motor kita. Tadaaaaa backpack lupa kita bawa ke dalem! Dan mereka udah berhasil ubrak-abrik backpack. Untungnya ngga ada barang yang digondol (karena ngga ada yang terlihat menarik utuk digondol mungkin πŸ˜€ ),Β cuma kempis baru saya yang berhasil mereka gigit sampe bolong, sedih 😦

Selain berenang, di Pantai Bama ini kita bisa eksplor ke beberapa sisinya, karena dikelilingin sama hutan mangrove. Di hutan mangrove ini ada jembatan yang sering dipake foto-foto karena emang bagus banget viewnya! (berdasarkan foto orang) karena kita ngga sempet eksplor kesana kemari hehe.. Oya! Ada saran kalo kalian lagi berhadapan one to one or more dengan monyet, jangan pernah senyumin mereka apalagi dengan gigi yang nyengir! Karena mereka bakal balik senyumin tapi bakal bikin kalian teriak sambil lompat kaget hahaha.. Ngga percaya! Cobain aja! Pokonya kalo kalian ngga terlalu tertarik dengan keberadaan monyet-monyet ini, apalagi kalo ngga mau share makanan sebisa mungkin umpetin makanan kalian! Kalo keliatan, sekitar 10-15 monyet bakal ngedeketin kalian hahaha. Ternyata eh ternyata ini juga yang nyebabin ngecamp di Bama ngga diperbolehkan, menyangkut keamanan kita-kita juga sih. Kebayang dong kalo ngecamp, tenda kita mungkin dikerubutin sama monyet-monyet itu πŸ˜€

Ever Green, Taman Nasional Baluran

Adem banget pas ngelewatin jalanan ini

Puas berseteru sama monyet, akhirnya kita cabut balik ke penginepan, sekitar jam setengah 4 sore. Di perjalanan kita masih disuguhin sama rusa-rusa, monyet, lutung, dan banteng yang masih nongkrong-nongkrong di pinggir jalan. Di TN. Baluran ini selain binatang-binatang tadi yang saya sebutin, ada juga burung merak, leopard, dan macan kumbang (kalo ngga salah). Tapi binatang-binatang itu ngga bakal sering diliat, karena mereka emang nongol cuma malem-malem doang. Hampir lewat setengah perjalanan menuju gerbang TN. Baluran, tiba-tiba mata saya nangkep sosok burung kemerak-merakan!!!!! Akhirnyaaaaa liat burung merak liveeee!! Sangking excitednya saya tereak-tereak burung meraakkk!! burung meraakkk!! Niatnya sih biar motor temen-temen lain berenti, bodohnya! Yang ada meraknya lari hahahaha.. Temen-temen yang nyamperin cuma kebagian kelibatannya doang haha.. Akhirnya untuk bayar kebodohan tadi, saya sama gilang blusukan ke semak-semak tempat merak tadi lari, tapi sang merak udah ilang. Yasudahlah yaaa hahaha kita cuma ketawa-ketawaan aja disitu (gara-gara si gilang yang paling banyak gaya bawa motornya nyaris nyuksruk dan jatoh πŸ˜›Β ). Perjalanan pun dilanjut dengan tempo selambat-lambatnya (Gilang trauma berat πŸ˜€ )

Peta Taman Nasional Baluran

Biar g nyasar nih guys

Setelah sampe di homestay, tiba-tiba saya nangkep pemandangan beberapa nyai-nyai yang ternyata lagi mandi di sungai kecil gitu, di deket homestay. Wooowww.. saya langsung tertarik dan manggil Lana yang kebeneran seorang bule, yang saya pikirin mungkin di Eropa ngga ada nyai-nyai yang suka mandi di sungai sore-sore kaya disini πŸ˜€ .Β Lana pun ngikut, dan pas kita samperin nyai-nyai tersebut langsung heboh karena kedatangan kita (Lana khususnya) dan mereka sangat memuji kecantikan kita (Lana khususnya lagi) dengan bahasa jawa mereka. Awalnya kita interest buat ikutan mandi di sungai juga. Tapi daripada mengundang perhatian sekampung karena ada bule ikutan mandi di sungai kita cuma ikutan nyemplungin kaki doang πŸ˜›

Savana Taman Nasional Baluran

The most favourite spot in Baluran πŸ˜€

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s