Traveling Ke ‘Mini Africa’, Taman Nasional Baluran

Taman Nasional Baluran, namanya cukup familiar untuk kelas Taman Nasional di Indonesia. Mungkin yang pernah ke Bali dari pulau Jawa lewat jalur darat (kalo ngga tidur di jalan) pasti liat bacaan Taman Nasional Baluran sebelum sampai di pelabuhan Katapang, pelabuhan penyebrangan ke Pulau Bali. Ya, letak TN. Baluran ini memang persis ada di kawasan Banyuwangi, ujung timur pulau Jawa. Sebelumnya, untuk sampe ke Banyuwangi ada beberapa alternatif pilihan transportasi, kayak bus, kereta, mobil pribadi, motor pribadi, helikopter, atau jet pribadi . Pilihan paling efektif, efisien dan ekonomis menurut kita cuma 1, kereta api!!Yap, kitorang berangkat dari Bandung, naik KA. Kahuripan malem, jam 19.53 WIB start dari Stasiun Kiaracondong Bandung finish di Stasiun Lempuyangan Jogjakarta kurang lebih jam 05.00 WIB, harga tiketnya masih Rp 50.000/orang/seat. Dilanjut KA. Sritanjung tujuan Banyuwangi Baru, berangkat jam 07.20 WIB dan di karcisnya sih nyampenya jam 20.07 WIB, ya kurang lebih 12 jam perjalanan, ya tapi kenyataannya agak ngaret dikit-dikit lah.

Setelah sampe di St. Banyuwangi Baru ada beberapa alternatif pilihan transportasi untuk ke TN. Baluran ini, kaya angkot, ojek, atau bus-bus yang keluar dari Katapang menuju ke arah Situbondo. Harganya beda-beda, tergantung skill nawar dan faktor keberuntungan. Mulai dari 10 ribu sampe 25 ribu. Untuk rombongan atau lebih dari 4 orang kita rekomendasiin buat naik bus atau carter angkot. Di sekitar stasiun ada beberapa angkot yang siap dicarter dan biasa nganter turis ke TN. Baluran atau ke Kawah Ijen. Jadi mereka emang udah biasa dicarter. Setelah makan malem di sekitar stasiun, dan memenuhi perbekalan untuk sehari akhirnya kita berangkat ke TN. Baluran. Daann ternyata kurang dari sejam kita udah sampe di depan gerbang TN. Baluran, agak cengo juga liat pintu gerbangnya, mirip gerbang-gerbang komplek perumahan gitu soalnya 😀 . Oh ya ongkos carter angkot 25 ribu/orang, dan seharusnya masih bisa ditawar lebih murah.

Turun dari angkot kita langsung disamperin sama petugas TN. Baluran yang lagi jaga. Kita langsung nanya-nanya dan minta ijin buat masuk dan ngecamp di dalem, atau minimal kalo boleh ngikut tidur semalem di visitor center (berdasarkan pengalaman travel blogger laen yang udah pernah dateng ke TN. Baluran dan kemaleman, mereka boleh nginep di visitor center itu). Ternyata, sekarang masuk ke TN. Baluran paling lambat adalah jam 4 sore, ngga boleh camp di dalem dan yang dateng kemaleman udah ngga bisa nginep di visitor center lagi. Alhasil datanglah bapak-bapak yang ternyata eh ternyata bernama Pak Kasman bilang kalo sekarang yang dateng kemaleman harus nginep di homestay atau rumah-rumah warga.

Niat kita buat pangkas pengeluaran pun gagal, daripada camping pinggir jalan kita putusin buat nginep di homestay nya Pak Kasman, awalnya dia nawarin harga 250 ribu/malem. Dan berhasil ditawar jadi 200ribu/malem. Lumayan! Dari gerbang TN. Baluran kita langsung ngikut Pak Kasman ke rumahnya yang ternyata jaraknya cuman 50 meteran dari gerbang. Dan ternyata pas masuk rumahnya, nyaman bgt! Bersih, dan luas. Ada ruang tamu, 3 kamar tidur, ruang tengah + TV kabel + kasur, 1 WC, dan dapur. Kita pikir kita cuma bisa pake 2 atau 3 kamarnya doang. Ternyata ngga! Semua boleh dipake 😛 .  worth it enggak tuh? Setelah beres-beres dan mandi-mandi kita pun bobok-bobok cantikly, lurusin pinggang dan tulang belakang yang udah petot-petot hasil semedi di kereta selama hampir 24 jam.

Besoknya, jam 9 pagi kita udah nyetel dan siap masuk TN. Baluran. Berbekal petuah Pak Kasman yang bilang bawa barang seperlunya, akhirnya kita pun sepakat mengkolektifkan barang di satu daypack. Oiya, Pak Kasman juga nawarin motornya untuk disewa, karena untuk masuk dan eksplor TN. Baluran dalam sehari atau kurang dari 24 jam mustahil kita jalan kaki (bisa sih kalo mau itu juga). Tapi biar ngga tua di jalan akhirnya kita deal sewa motor si Bapak dengan harga 100 ribu/hari, berhubung berlima tadinya kita mau sewa 2 motor doang, jadi yang satu motor kita bertiga. Tapi ngga boleh ternyata, jadi nyewa 3 motor.

Tarif pengunjung Taman Nasional Baluran

Tarif Masuk Taman Nasional Baluran

Spot-spot wajib yang harus didatengin pas di TN. Baluran bisa dibaca disini

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s